Langsung ke konten utama

Rusun Pulogebang akan Dijadikan Destinasi Wisata

Rumah Susun (Rusun) Rusun Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, akan dijadikan destinasi wisata. Pengelola rusun akan bersinergi dengan Perkampungan Industri Kecil (PIK) Penggilingan dan Rusun Komarudin.


"Ini adalah program pemberdayaan warga rusun berbasis Community Driven Development. Program empat sehat lima sempurna ini masih pada tahap penguatan kelembagaan "
Kepala Unit Pengelola Rusun (UPRS) Pulogebang, Ageng Darmintono mengatakan, Rusun Pulogebang sebagai destinasi wisata ini akan diprogramkan di tahun 2017 mendatang. Namun konsep penangananya dimulai dari sekarang.
Program destinasi wisata ini sebagai tindak lanjut program Pagar Ekonomi Rusun (PER) pada tahun 2016. Dimana PER ini memiliki empat pilar utama, yakni ekonomi kreatif, kuliner, urban farming dan pengelolaan sampah terpadu di bawah naungan Koperasi Rusun.
"Ini adalah program pemberdayaan warga rusun berbasis Community Driven Development. Program empat sehat lima sempurna ini masih pada tahap penguatan kelembagaan. Untuk mewujudkan rusun sebagai destinasi wisata," kata Ageng, Senin (25/7).
Menurutnya, dalam pilar ekonomi kerakyatan, pihaknya memberdayakan warganya dengan program membatik dan kerajinan tangan souvenir. Saat ini Komunitas Batik Jakarta Timur (Kombanjati) sudah dalam tahap persiapan produksi batik khas rusun dan khas Jakarta Timur. Rencananya ini akan dilaunching pada September mendatang.
Kemudian untuk kuliner. pada tahun 2017 akan dibuat lokasi binaan dalam Program Rusun Impian Masyarakat (PRIMA) oleh Pemerintah Kota Jakarta Timur. Kuliner unggulan di Rusun Pulogebang di antaranya adalah, Ayam Bakar Kalijodo, Nasi Uduk Kebon Kacang, Bubur Manado dan masih banyak lainnya.
Sedangkan untuk pertanian kota, saat ini sudah terbentuk Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) yang sudah mulai produksinya. Terutama untuk bercocok tanam sayur maayur. Sedangkan pengelolaan sampah terpadu juga sudah terbentuk bank sampah.
Dari empat pilar tersebut nantinya memerlukan pemasaran, atau mendatangkan pasar ke rusun. Sehingga muncul gagasan menjadikan Rusun Pulogebang ini menjadi destinasi wisata.
"Untuk mewujudkan destinasi wisata ini kami akan bekerjasama dengan sejumlah pihak. Seperti Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI, maupun sekolah-sekolah pariwisata," ucap Ageng.
Konsepnya wisata berbasis riset, baik riset sosial maupun riset pemberdayaan, serta wisata belanja/kuliner. Rusun Pulogebang, Rusun Komarudin dan PIK Penggilingan ini nantinya akan terkoneksi dalam jaringan bisnis dan wisata.
"Jika sudah terwujud maka diharapkan orang tidak lagi perlu pergi ke Bandung, Jawa Barat. Namun cukup ke Jakarta Timur, sebab apa yang ada di Bandung ini sebenarnya juga terkumpul di Jakarta Timur," tandasnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

68 PNS DKI Belum Registrasi e-PUPNS

Badan Kepagawaian Daerah (BKD) DKI Jakarta mencatat ada  1.848 pegawai negeri sipil (PNS) yang tak melakukan pendataan ulang PNS secara elektronik (e-PUPNS). Dari keseluruhan jumlah tersebut, hanya 68 di antara yang tidak diketahui keterangannya. Sementara lainnya sudah pensiun, diberhentikan dari PNS, meninggal, dan lain sebagainya.

Sampah Botol Plastik Diolah Jadi Hiasan HUT RI

Dalam menyambut Hari Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) ke-70 berbagai kegiatan dan kreatifitas dilakukan oleh warga DKI Jakarta. Mengolah sampah anorganik menjadi hiasan, merupakan salah satu cara untuk bisa menghormati jasa pahlawan yang telah berjuang untuk kemerdekaan Indonesia.

Seperti yang telah dilakukan oleh warga Jalan Hanafi, RW 02, Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur. Mereka membuat hiasan dari botol-botol plastik bekas, yang kemudian dibersihkan dan diberikan warna agar terlihat menarik.

"Ada warga yang hobi mengumpulkan botol-botol plastik dari warga. Lalu dengan bersama-sama warga RW 02 dibersihkan dan diberikan cat warna merah putih, terus disusun," ujar Dody Taruna, Lurah Pondok Bambu, Kamis (13/8).
Menurut Dody, kegiatan ini sangat baik dilakukan oleh warganya. Bukan hanya untuk kebersihan lingkungan, tetapi juga hubungan emosional antar warga. "Bagus kan, kita olah lagi sampah-sampah plastik jadi barang yang lebih berguna…

Rusun Karang Anyar Harus Direhab Total

Rusun Karang Anyar, Sawah Besar, Jakarta Pusat, saat ini kondisinya dinilai sudah tidak layak dihuni.  Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta, mengusulkan agar rusun yang terletak di Jl G, RW 12, Karang Anyar tersebut, direhab total. Kepala Dinas Perumahan dan Gedung DKI Jakarta, Ika Aji Lestari mengatakan, wacana untuk rehab total Rusun Karang Anyar memang ada. Namun sejauh ini belum dimasukkan dalam perencanaan anggaran 2016 yang dikemas dalam Kebijakan Umum APBD-Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS). “Secara kasat mata, bangunan Rusun Karang Anyar sudah tidak layak lagi, harus direvitalisasi agar bisa menampung jumlah warga lebih banyak lagi,” ujar Ika, Selasa (15/9). Ika berharap, wacana revitalisasi rusun tersebut dapat dimasukkan dalam perencanaan dan mendapatkan persetujuan dari dewan, sehingga jika anggaran sudah ada maka revitalisasi dapat dilakukan di 2016. Dia menambahkan, pihaknya juga belum melakukan sosialisasi kepada penghuni rusun, sebab belum adanya…