Langsung ke konten utama

5 Remaja Korban Sindikat Penipuan Tenaga Kerja Diamankan

5 Pelajar SMK Jadi Korban Penipuan Tenaga Kerja
Sumber: beritajakarta.com
Selain berhasil menangkap pelaku mesum dalam razia rumah kos yang digelar di Jakarta Timur, Selasa (28/4) malam, petugas juga menemukan korban penipuan penyaluran tenaga kerja. Para korban penipuan yang berjumlah lima orang ini baru saja lulus bangku SMK dan berasal dari Tegal, Jawa Tengah.
Kelima korban yaitu Rafi (20), Supriadi (19), Raisa (19), dan Diyah Ayu (19), asal SMKN 3 Warureja Kabupaten Tegal. Sedangkan, Nova Aji (19) lulusan SMKN 1 Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah.
Informasi yang berhasil dihimpun, kelima remaja itu diajak seorang wanita bernama Ira (45). Mereka dijanjikan bisa diterima kerja di PT Yamaha asalkan mau membayar uang pelicin sebesar Rp 1,5 juta per orang. Kemudian ada biaya tambahan Rp 2 juta yang dibayar secara dicicil jika sudah bekerja selama 3 bulan. Setelah sepakat, mereka berangkat dari kampung halamannya menggunakan Bus Dewi Sri menuju sebuah rumah kos berkedok Warung Bakso di Jl Raden Inten, Buaran, Duren Sawit, Jakarta Timur. Namun baru saja tiba di rumah kos tersebut sekitar 2 jam, mereka dikejutkan dengan kedatangan petugas yang yang sedang merazia kos-kosan, Selasa (28/4) malam.
Kepada petugas, Ira mengaku sebagai ibu dari dua korbannya. Namun belakangan diketahui dia seorang calo. Bahkan saat petugas sibuk mendata lima korban dan penghuni kos lainnya, wanita tersebut langsung melarikan diri.
"Saya diajak ibu Ira, katanya mau dimasukin kerja ke PT Yamaha. Tapi saya harus bayar Rp 1,5 juta dan ada biaya tambahan Rp 2 juta yang dibayar dicicil 3 bulan kalau sudah kerja. Saya juga tidak tahu kalau ini kos-kosan, tadi sih ngakunya ini rumah saudaranya bu Ira. Sekarang orangnya malah kabur dan handphone-nya tidak aktif lagi," ujar Diyah Ayu, salah satu korban.
Walikota Administrasi Jakarta Timur, Bambang Musyawardhana mengaku prihatin atas kejadian yang menimpa kelima remaja tersebut. Saat ini, kelima remaja tersebut dititipkan di Panti Sosial Ceger, Cipayung, Jakarta Timur. Rencananya, mereka akan diantarkan pulang ke kampung halamannya masing-masing.
"Kelima pelajar ini menjadi korban penipuan sindikat penipuan tenaga kerja. Namun kita gagalkan saat mereka terjaring razia, kasihan mereka dari kampung dimintai uang Rp 1,5 juta oleh pelaku yang sudah buron. Kuitansi pembayarannya juga ada," ujar Bambang Musyawardhana, saat memimpin jalannya razia tersebut.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belasan PSK di Tanah Abang Terjaring Razia

Satpol PP Jakarta Pusat berhasil mengamankan 16 wanita pekerja seks komersial (PSK) yang tengah mangkal di sekitar Pasar Tanah Abang Blok G dan Stasiun Tanah Abang, Sabtu (18/4) dini hari. Mereka kemudian dibawa ke panti sosial untuk mendapatkan pembinaan.

Walikota Jakarta Pusat, Mangara Pardede mengatakan, ke-16 wanita PSK itu dibawa ke Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya II, Cipayung, Jakarta Timur. Di panti sosial ini mereka akan diberikan beragam keterampilan sebagai modal agar tidak lagi menekuni profesi lamanya. "Seluruh PSK kami amankan dari sekitar Pasar Blok G dan Stasiun Tanah Abang," kata mantan Wakil Walikota Jakarta Utara ini. Kepala Suku Dinas Sosial Jakarta Pusat, Susana Budi Susilowati menambahkan, sejumlah keterampilan yang diajarkan di Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya II antara lain menjahit, memasak dan tata rias. "Pembinaan diberikan selama enam bulan," jelas Susana.

Sampah Botol Plastik Diolah Jadi Hiasan HUT RI

Dalam menyambut Hari Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) ke-70 berbagai kegiatan dan kreatifitas dilakukan oleh warga DKI Jakarta. Mengolah sampah anorganik menjadi hiasan, merupakan salah satu cara untuk bisa menghormati jasa pahlawan yang telah berjuang untuk kemerdekaan Indonesia.

Seperti yang telah dilakukan oleh warga Jalan Hanafi, RW 02, Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur. Mereka membuat hiasan dari botol-botol plastik bekas, yang kemudian dibersihkan dan diberikan warna agar terlihat menarik.

"Ada warga yang hobi mengumpulkan botol-botol plastik dari warga. Lalu dengan bersama-sama warga RW 02 dibersihkan dan diberikan cat warna merah putih, terus disusun," ujar Dody Taruna, Lurah Pondok Bambu, Kamis (13/8).
Menurut Dody, kegiatan ini sangat baik dilakukan oleh warganya. Bukan hanya untuk kebersihan lingkungan, tetapi juga hubungan emosional antar warga. "Bagus kan, kita olah lagi sampah-sampah plastik jadi barang yang lebih berguna…

Tahun Ini BPKAD akan Selesaikan Input Aset DKI di E-Aset

Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), Unit Kerja Perangkat Daerah (UKPD) dan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) DKI diminta untuk menyerahkan daftar aset yang dikelola kepada Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD). Ini untuk mempercepat proses input data di program aset elektronik (e-aset).